SDD

jika saya harus berterima kasih adalah saat Sapardi Djoko Damono di usianya yang ke-45 atau 46 tahun menerbitkan karya terjemahannya soal hal-hal mistikus islam.

dan setelahnya ia semakin santun dalam menata buah pikir dan menjadikannya deret bunyi puisi